Call: 0123456789 | Email: cumk@gmail.com

Recent Comments

    Mestinya Begini Simbiosis Koperasi dan UMKM


    Semangat cooperative yang dikembangkan dalam tata kelola sebuah koperasi sangat sesuai dengan karakter masyarakat kecil. Oleh karena itu idealnya dalam gerakan ekonomi kerakyatan, koperasi menempati garda paling depan.

    Dalam koperasi, masyarakat dilatih untuk memberdayakan diri sekaligus membantu sesama anggota koperasi yang lain. Pemberdayaan dilakukan melalui kedisiplinan diri untuk menabung serta memanfaatkan produk-produk pinjaman untuk peningkatan kesejahteraan atau memenuhi kebutuhan. Sedangkan membantu anggota yang lain dilakukan lewat pemanfaatan modal/sumber dana bersama.

    Terkait tata kelola ini, koperasi sebenarnya memiliki otoritas untuk mengatur karakateristik produk-produk yang ditawarkan kepada anggota-anggotanya. Bunga pinjaman maupun deviden atau bunga tabungan sebenarnya disepakati secara bersama-sama oleh anggota melalui forum Rapat Anggota Tahunan atau forum lain yang relevan.

     Dengan demikian koperasi dapat menjadi “berkah” bagi anggota-anggotanya yang memiliki atau ingin  membangun usaha. Anggota dapat mengakses modal bersama tersebut dengan mudah dan “murah”, dibandingkan dengan lembaga keuangan lainnya. Apalagi sektor UMKM seringkali dilihat sebagai sektor yang unbankable. Kemudahan-kemudahan ini, baik proses perkreditan maupun bunga pinjaman yang dibebankan sangat membantu mereka yang ingin membangun usaha kecilnya.

    Koperasi juga dapat memberikan manfaat yang lain seperti pendampingan dan jejaring.

    Berikut beberapa peranan yang semestinya dimainkan oleh koperasi untuk membantu anggota-anggotanya yang memiliki usaha mikro, kecil dan menengah.

    Memberikan pendidikan dan pelatihan, baik mindset maupun keterampilan

     F.W. Raiffeisen sebagai pendiri gerakan Credit Union pada abad ke-18 di Jerman, meninggalkan wasiat yang berharga. Menurutnya gerakan koperasi seyogyanya mampu memberi penyadaran kepada anggota-anggotanya untuk meninggalkan pola hidup konsumtif dan memiliki kecakapan pengelolaan keuangan. Gerakan penyadaran ini kemudian mengalami metamorfosis menjadi gerakan Pendidikan dalam koperasi. Dengan anggota yang terdidik, koperasi bisa semakin kuat dan tujuan koperasi untuk menyejahterakan anggota-anggotanya semakin mungkin tercapai. Pembenahan mindset ini kemudian diteruskan dengan pelatihan-pelatihan yang dapat membuka pola pikir wirausaha serta keterampilan yang sesuai untuk menambah pendapatan.

    Memberikan pendampingan

    Pendampingan diberikan baik dalam bentuk produk dan pelayanan yang membangun kebiasaan produktif anggota, maupun kunjungan secara langsung ke tempat tinggal anggota atau tempat usaha anggota. Beberapa koperasi membentuk kelompok-kelompok kecil usaha untuk anggotanya. Kelompok tersebut diberi pelatihan dan pinjaman khusus untuk usaha kecil. Setelah itu pengurus, manajemen atau aktivis koperasi mengunjungi mereka secara berkala untuk memantau perkembangan usaha mereka. Kiat ini juga dilakukan untuk memastikan kalau pinjaman dimanfaatkan tepat guna dan memperkecil resiko gagal bayar dari anggota-anggotanya.

    Memberikan fasilitas kredit yang sesuai.

    Koperasi yang berbasis komunitas dapat lebih mudah memberikan pelayanan kepada anggota-anggotanya. Karakteristik produk kredit yang ditawarkan pun bisa disesuaikan dengan keadaan dan usaha anggota. Misalnya: Untuk anggota koperasi di dekat pasar yang anggota peminjamnya didominasi oleh pedagang di pasar, pembayaran kreditnya dapat ditagih harian untuk meringankan pembayaran mereka. Atau jika sebagian besar anggota adalah peternak, koperasi dapat memberikan pinjaman yang waktu jatuh temponya disesuaikan dengan masa produksi.

    Jejaring.

    Seringkali masalah utama yang dihadapi pengusaha kecil selain permodalan adalah pemasaran. Nah, dalam hal ini koperasi  dapat menjadi fasilitator dalam hal pemasaran hasil usaha anggota-anggotanya. Koperasi dapat membangun jejaring dengan toko, pemilik modal atau entitas lain yang relevan. Atau paling tidak koperasi memfasilitasi pemasaran di antara anggota-anggota koperasi sendiri menggunakan prinsip “dari, oleh dan untuk anggota.”

    Namun tidak bisa disangkal, untuk sampai ke sana masih banyak pembenahan yang harus dilakukan dalam gerakan perkoperasian di negara kita. Tantangan-tantangan yang dihadapi antara lain:

    1. Pengelolaan yang konvensional. Banyak koperasi yang belum dikelola secara modern sehingga menimbulkan banyak masalah yang ujung-ujungnya bisa merugikan anggota. Masalah-masalah  tersebut misalnya: penguatan SDM yang belum memadai, pengurus dan pengawas yang inkompeten serta produk dan pelayanan yang belum berorientasi pada anggota.
    2. Teknologi. Belum semua koperasi menerapkan sistem informasi dan akuntansi yang komprehensif sehingga banyak pekerjaan yang masih dilakukan secara manual. Ini tentu meninggalkan celah keamanan keuangan yang besar dan pekerjaan menjadi lambat bahkan terbengkalai.
    3. Pendampingan kepada anggota masih kurang. Koperasi masih cenderung pasif dan menunggu anggota. Padahal pendampingan yang dimaksud adalah aktivis koperasi turun ke lapangan dan berjumpa dengan anggota untuk mengetahui kendala-kendala dalam usaha dan pengelolaan keuangan mereka.

    Jika setiap koperasi berperan dengan maksimal memajukan usaha kecil anggota-anggota, negara kita memiliki satu senjata lagi untuk menghadapi tantangan global Masyarakat Ekonomi Asean. Tantangan ini mungkin terlihat menakutkan pada satu sisi, namun pada sisi yang lain sebenarnya juga adalah peluang untuk menaikkan kelas koperasi dan UMKM kita.

    Have any Question or Comment?

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Alamat

    Alamat Kantor Cabang CUMK

    • Baras Jl. Mesjid Raya No. 112 Baras Sulawesi
      Barat HP 081354544180 |
    • Messawa Jl Poros Polewali-Mamasa KM.36 Kab. Mamasa Sulbar HP 085341280188 |
    • Tobadak
      Kompleks gereja Katolik St. Mikael Tobadak III Desa Polongaan Kec. Mamuju Tengah Sulawesi Barat HP 082292362076 |
    • Sungguminasa BTN Mutiara Permai Blok A No.8 Jl. Yusuf Bauti HP 085298737082

    CALENDER

    August 2020
    M T W T F S S
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
    31  
    HTML Snippets Powered By : XYZScripts.com